Kamis, 29 Oktober 2020 10:41

Bawaslu Bengkalis Terima Laporan Tim Paslon Lakukan Dugaan Politik Uang

Bawaslu menerima laporan adanya dugaan politik uang dengan modus bagi-bagi pupuk subsidi ke petani. Dibantah.

Riauterkini-BENGKALIS- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Bengkalis menerima laporan dugaan politik uang atau money politic dilakukan salah satu tim Paslon di Pilkada Bengkalis 2020.

Dugaan politik uang itu dilakukan salah satu tim Paslon dengan modus bagi-bagi pupuk ke warga kemudian dilaporkan ke Bawaslu Rabu (28/10/20).

Komisioner Bawaslu Bengkalis Divisi Penindakan dan Pelanggaran, M. Hary Rubianto membenarkan telah menerima laporan dugaan politik uang modus pemberian pupuk itu. Dia mengatakan, laporan itu tersebut sedang dilakukan pengkajian dalam kurun waktu dua hari ini.

"Dugaan yang dilaporkan oleh pelapor adalah dugaan politik uang. Berkaitan laporan itu sesuai peraturan Bawaslu, Bawaslu mempunyai waktu dua hari untuk melakukan kajian awal. Apakah laporan tersebut memenuhi syarat formil dan materil sebuah pelanggaran dan kita akan bekerja profesional dan jangan diintervensi," ungkap Harry saat dihubungi riauterkini.com, Kamis (29/10/20) siang.

Setelah pengkajian tersebut, apabila memenuhi syarat, Harry menegaskan, pihaknya akan melimpahkan ke Sentra Penegakan Hukum Terpadu (Gakkumdu) untuk meningkatkan statusnya.

"Apabila dari laporan itu memenuhi syarat, maka kami akan rapat bersama Gakkumdu untuk meningkatkan status ke penyelidikan. Dan memang dalam kajian ini jika ada syarat yang belum dipenuhi oleh pelapor maka kami akan menghubungi pelapor untuk memenuhi syarat tersebut. Kami apresiasi pelapor dan hasilnya tunggu kajiannya," katanya lagi.

Harry juga menjelaskan, dugaan pelanggaran yang dilaporkan itu adalah pembagian pupuk oleh salah satu tim Paslon Pilkada Bengkalis kepada sejumlah petani.

"Dugaan politik uang ini adalah pembagian pupuk yang menurut pelapor dibagikan oleh salah satu tim Paslon kepada para petani. Jadi ini akan kami kaji pasal-pasal apa yang bisa dikaitkan dengan laporan," terangnya sembari mengingatkan semua Paslon untuk taat dan patuh terhadap aturan main di Pilkada.

Dari informasi dirangkum, laporan pelanggaran dugaan politik uang tersebut tersebut mengarah ke Paslon Nomor Urut Dua, Abi Bahrun-Herman. Tim Paslon Bupati dan Wakil Bupati diusung PKS-PPP itu disebut-sebut melakukan pembagian pupuk yang disubsidi harga 50 persen dari harga normal kepada petani di Kecamatan Bukitbatu.

Menanggapi adanya dugaan politik uang itu, Calon Wakil Bupati Bengkalis Herman membantah bahwa timnya telah membagi-bagikan pupuk atau memberikan pupuk bersubsidi kepada para petani.

"Tidak benar kalau tim membagi-bagikan pupuk atau memberikan subsidi pupuk ke petani. Pupuk itu dijual ke petani dan sesuai dengan harga normalnya dan langkah tim melakukan hal itu agar tidak terjadi kelangkaan pupuk dan harga pupuk di daerah tersebut stabil," bantah Herman saat dihuhungi riauterkini.com.***(dik)



Loading...

 

BERITA TERKAIT :

 
riauterkini.com © 2003-2017 "Memantau Riau Detik Perdetik"
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang