Jum’at, 13 Desember 2019 18:20

Kasus Fidusia di Riau, Debetur Menang dari Leasing

Kasus Fidusia muncul di Riau dan masuk ke ranah hukum. Sidang memenangkan debitur (nasabah leasing).

Riauterkini-PEKANBARU-Salah satu pembelajaran buat para debitur (nasabah perusahaan leasing) bahwa ada beberapa kasus yang terjadi berkaitan dengan perusahaan leasing. Seperti penarikan kendaraan, kredit bermasalah yang berlebihan, tindakan tak etis juru tagih atau debt collector, dan penghitungan denda.

Pada kasus lainnya, substansi klausula baku terlalu teknis, konten tidak dipahami, hingga tulisannya kecil dan tak terbaca. Ketika terjadi gagal bayar, konsumen selaku pemberi fidusia terpaksa merelakan kendaraanya ditarik oleh kreditur. Di sini ada ketidakadilan yang dialami konsumen dalam praktik bisnis pembiayaan leasing kendaraan bermotor di Indonesia. Seperti penarikan kendaraan, kredit bermasalah yang berlebihan, tindakan tak etis juru tagih atau debt collector, dan penghitungan denda.

Di Pekanbaru ada kasus fidusia yang masuk ke ranah hukum antara debitur (nasabah leasing) melawan perusahaan leasing. Kasus yang melibatkan SM (38) seorang dosen di salah satu politehnik di Pekanbaru melawan perusahaan leasing OM ini diputus bebas murni oleh PN Pekanbaru pada Selasa (9/12/19) lalu itu dengan memenangkan debitur.

Demikian diungkapkan salah satu tim kuasa hukum SM, Lawyer Riza Kurniawan SH MH and Partner yang berkantor di Jl Melur Panam Jumat (13/12/19). Menurutnya, kasus yang dilaporkan pada 2016 lalu itu sempat mangkrak hingga 3 tahunan dan baru naik pada 2019 ini.

Kasus bermula dari suami SM berinisial IND (49) mengajukan kredit sebuah kendaraan beroda 4 ke perusahaan leasing. Karena IND tidak memenuhi syarat untuk mengajukan kredit, pihak perusahaan mengarahkan kreditnya ke isterinya atas nama SM yang seorang PNS.

Setelah SM setuju akhirnya terjadilah akad kredit kendaraan roda 4 atas nama SM oleh IND. Sayangnya, baru 3 atau 4 bulan berjalan, IND tak mampu meneruskan kredit. Tanpa sepengetahuan SM, IND melakukan take over mobil tersebut pada seorang PNS di Pekanbaru atas nama EY yang disetujui dan difasilitasi perusahaan leasing tersebut.

Masalah muncul ketika mobil tersebut di bawa suami EY yang kemudian menghilang. Akhirnya, karena menghilang dan tidak ditemukan, proses pembayaran kredit menjadi macet.

"Disini kasus hukum mulai muncul. Karena akhirnya pihak leasing membebankan pembayaran kepada SM. Tentu saja SM yang tidak mengetahui apapun terkait take over kredit menolak dan melawan secara hukum ketika kasus dibawa ke ranah hukum oleh perusahaan leasing," terang Riza Kurniawan SH MH di ruang kerjanya.

Setelah beberapa kali sidang, tambah Riza Kurniawan SH MH, akhirnya Ketua Majelis Hakim PN Pekanbaru, Sorta memutuskan bahwa SM diputus bebas murni karena secara sah dan meyakinkan tidak terbukti melakukan take over kredit kedaraan roda 4 yang dilakukan oleh suaminya IND kepada EY hingga merugikan pihak perusahaan leasing.

Kini, menurut Riza, masih menunggu pihak jaksa yang akan mengajukan banding. *(H-we)

Loading...

 

BERITA TERKAIT :

 
riauterkini.com © 2003-2017 "Memantau Riau Detik Perdetik"
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang