Jum’at, 19 Juli 2019 09:51

Diangkut Mabes Polri, Lapas Bengkalis Belum Pastikan Napi Terlibat Temuan Sabu 18,8 Kg

Seorang napi diangkut ke Mabes Polri. Pihak Lapas Bengkalis belum bisa pastikan apakah terkait temuan 18,8 kilogram sabu.

Riauterkini-BENGKALIS- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Bengkalis pastikan seorang narapidana (Napi) diperiksa oleh aparat dari Markas Besar (Mabes) Polri. Napi tersebut atas nama Acong, dari perkara tindak pidana Narkoba yang telah menjalani masa hukuman tiga tahun dari vonis 10 tahun penjara.

Namun, belum jelas apakah pemeriksaan terhadap seorang Napi Lapas Bengkalis tersebut berhubungan langsung atau pelaku atas penemuan diduga sabu seberat 18,8 kilogram (Kg) oleh seorang pedagang di Jalan Kelapapati Darat, Bengkalis, Sabtu (13/7/19) sekitar pukul 16.30 WIB lalu.

Kepala Lapas Kelas IIA Bengkalis melalui Kepala Kesatuan Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP), Dian Artanto ketika dikonfirmasi membenarkan Mabes Polri membawa satu orang Napi atas nama Acong guna memudahkan pemeriksaan. Terkait dibawanya Acong itu, berdasarkan dari surat yang disampaikan kepada Lapas Bengkalis, sama sekali tidak menyebutkan karena dugaan keterlibatan temuan sabu lebih kurang 18,8 Kg itu.

"Berdasarkan dari surat Mabes kemarin tidak disebutkan berkaitan dengan temuan sabu 18 Kg itu. Apakah ada pengembangan lainnya kita juga belum tahu dan informasi. Apakah ada pengembangan lagi tentu kepolisian yang lebih tahu.  Biasanya jika ada pengembangan dari pihak kepolisian yang melibatkan Napi di Lapas akan memberitahukannya ke petugas Lapas untuk mencari," ungkapnya, Kamis (18/7/19) kemarin.

Dan sampai saat ini, disebutkan Dian, pihaknya belum tahu sama sekali terlibat kasus apa Napi Acong tersebut sehingga dibawa oleh Mabes Polri, sejak Senin lalu.

"Dari surat itu hanya menyebutkan untuk pemeriksaan, menjemput sementara dan kemudian akan dikembalikan atau meminjam. Apakah kasus yang mana, kita di Lapas belum mengetahuinya.  Dan dugaan ada kepemilikan HP, ketika digeledah kemarin juga tidak ada. Dan saat ini Napi Acong itu masih bersama Mabes Polri dan dititipkan di Lapas Cipinang, DKI Jakarta guna memudahkan pemeriksaan," katanya lagi.

Tambahan, bahwa Napi Acong merupakan warga binaan kasus Narkoba pindahan dari Rumah Tahanan (Rutan) Pekanbaru, yang dipindahkan ke Lapas Bengkalis.

Diberitakan sebelumnya, temuan barang haram diyakini Narkoba jenis sabu lebih kurang 18,8 Kg dalam plastik warna biru oleh warga, telah diambil alih pengungkapannya oleh Markas Besar (Mabes) Polri.

Dikabarkan satu orang diamankan oleh aparat diduga sebagai pelaku. Satu pelaku berinisial AC yang sedang berstatus Napi di Lapas Bengkalis.***(dik)

Foto : Dian Artanto, Kepala KPLP Bengkalis

Loading...

 

BERITA TERKAIT :

 
riauterkini.com © 2003-2017 "Memantau Riau Detik Perdetik"
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang