Selasa, 20 Agustus 2019 21:35

Asap Semakin Menyengat di Kampar, 1.501 Orang Terpapar ISPA Sejak Agustus 2019

Dampak Kabut asap mulai menyerang kesehatan. Dinkes Kampar melaporkan sedikitnya 1.501 orang yang terkena ISPA dalam bulan ini.

BANGKINANG - Kabut asap semakin membuat pernapasan warga di Kabupaten Kampar terganggu. Bau menyengat begitu terasa pada Selasa (20/8/2019). Bahkan penderita inspeksi saluran pernapasan akut (ISPA) di Kabupaten Kampar sejak tanggal 1 hingga 20 Agustus 2019 telah mencapai 1.500an orang.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar Dedy Sambudi ketika dikonfirmasi mengakui bahwa ada peningkatan penderita ISPA sejak satu bulan terakhir. Berdasarkan data dari tanggal 1 hingga 20 Agustus 2019 jumlah penderita ISPA tercatat 1.501 orang. Jumlah ini jauh meningkat dibandingkan rata-rata penderita sejak Januari lalu yang hanya 200 hingga 400 penderita.

Kemudian sejak 1 hingga 20 Agustus 2019 penderita pneumonia tercatat sebanyak 9 kasus, asma 34, iritasi kulit 133 dan iritasi mata 89. "Sekarang ada 1.501 penderita ISPA sejak awal Agustus. Namun itu bukan disebabkan asap tapi asap adalah pemicu," beber Dedy. Meski dalam sepekan ini hujan telah mengguyur wilayah Kabupaten Kampar, namun bau asap masih tercium di beberapa wilayah di Kabupaten Kampar.

Dari pantauan Riauterkini.com, Selasa (20/8/2019) pagi di Bangkinang sekitarnya, kabut asap masih terlihat meskipun tipis. Bau asap masih tercium dan menggangu pernapasan.

Kebakaran hutan dan lahan di wilayah Provinsi Riau khususnya di Kabupaten Kampar sendiri seperti di wilayah Desa Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang ditengarai menjadi salah satu penyebab tingginya angka penderita inspeksi saluran pernapasan akut (ISPA) di Kabupaten Kampar.

Menanggapi bahaya kabut asap, Sukses Kampar telah menyampaikan surat edaran ke seluruh kecamatan.

Diskes Kampar telah melakukan promosi kesehatan dan penyuluhan kepada masyarakat, sekolah dan kelompok berisiko termasuk warga lanjut usia dan ibu hamil.

Selain itu Diskes Kampar telah membagikan masker gratis dan menitipkan di seluruh Puskesmas. "Bagi masyarakat yang menginginkan masker bisa diambil di Puskesmas," terang Dedy.

Himbauan lainnya agar masyarakat banyak mengkonsumsi air putih untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan dianjurkan kepada masyarakat untuk menutup sumber air bersih apabila terjadi karhutla karena akan berdampak akibat partikel debu.

Kepada kepala Puskesmas diinstruksikan untuk menyediakan ruang evakuasi dan tetap siaga selama 24 jam. Hal ini untuk menganyisipasi apabila terjadi kondisi buruk akibat karhitla. "Yang pertama diprioritaskan bagi lansia dan anak balita," ucap Dedy.*(man)


 

Loading...

 

BERITA TERKAIT :

 
riauterkini.com © 2003-2017 "Memantau Riau Detik Perdetik"
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang